02 Jun 2009

HUKUM HAIWAN BURUAN

Datuk Dr. Mashitah Ibrahim

BAPA saya mempunyai senjata api dan saya sering mengikutinya untuk sama-sama berburu. Soalan saya bolehkah haiwan buruan itu dimakan jika ia disembelih selepas ditembak dan keadaannya kami tidak pasti sama ada nyawa-nyawa ikan atau sudah mati.

Saya pernah mendengar pendapat yang mengatakan haiwan buruan boleh terus dimakan jika semasa melepaskan tembakan kita melafazkan Bismillah dan berniat di dalam hati mematikan haiwan berkenaan untuk tujuan makanan dengan nama Allah.

IRWAN

Bangi


JAWAPAN

Firman Allah yang bermaksud: ‘diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi (daging haiwan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, yang diterkam binatang buas yang sempat kamu menyembelihnya…….’ Al-Maidah -Ayat 3. Jelas daripada ayat ini bahawa hanya binatang yang disembelih boleh dimakan.

Ayat 4 seterusnya menerangkan;..maka makanlah daripada apa yang ditangkap untukmu dan sebutlah nama Allah sewaktu melepasnya...

Hadis Adiy bin Hatim ra katanya: Wahai Rasulullah, aku telah melepaskan anjing-anjing yang sudah terlatih untuk berburu, anjing-anjing itu membawa binatang buruan itu kepadaku. Aku sudah pun membaca Bismillah (menyebut nama Allah) padanya. Baginda bersabda: Apabila kamu menyuruh anjingmu yang sudah terlatih dan kamu telah pun menyebut nama Allah atasnya, maka makanlah binatang buruan itu.

Aku bertanya: Sekalipun anjing-anjing itu sudah membunuhnya? Baginda menjawab: Ya, sekalipun anjing-anjing itu sudah membunuhnya jika tidak ada anjing lain yang turut bersamanya.

Aku bertanya lagi kepada baginda: Bagaimana jika aku memburu binatang dengan menggunakan panah lalu terkena tidak melalui matanya. Baginda menjawab: Apabila kamu memburu dengan menggunakan panah lalu terkena melalui matanya, maka makanlah. Tetapi jika terkena daripada bahagian belakangnya (bukan dengan matanya) maka janganlah kamu makan.

Penjelasan ini menunjukkan bahawa pemburu hendaklah melepaskan tembakan dengan menyebut nama Allah untuk menghalalkan ia dimakan, jika masih ada nyawa ikan maka segeralah menyembelihnya untuk dimakan.