04 Februari 2010

HIDUP TERTEKAN SERUMAH MADU

Dr. Mashitah Ibrahim

SOALAN

SAYA isteri kedua. Ketika awal perkahwinan, kami tinggal berasingan. Suami hanya balik rumah seminggu sekali dan tidak pernah bermalam. Baru-baru ini suami meminta saya dan madu untuk tinggal serumah. Pada mulanya saya tidak bersetuju kerana takut ada perasaan cemburu tetapi demi menjaga hati suami saya terpaksa mengalah.


Hari pertama berpindah sudah ada tanda cemburu dari isteri pertama. Madu saya sangat cemburu dan boleh dikatakan dia dan suami selalu bertengkar. Apabila bertengkar, madu saya akan menyebut nama saya mengatakan suami berat sebelah. Pernah sekali madu hampir menampar saya kerana saya menegurnya bangun lewat sehingga terlepas solat. Dia sering berkata saya mengambil suaminya. Madu saya tidak bekerja sementara saya menjawat jawatan yang agak tinggi dan mempunyai pendapatan sendiri. Sudah banyak kali saya meminta untuk tinggal berasingan kerana saya berasa sangat tertekan sejak tinggal serumah dengan madu. Selepas banyak kali merayu, akhirnya suami setuju untuk mencari rumah lain. Saya ingin tahu, adakah saya dikira cuba memutuskan persaudaraan antara madu kerana niat saya baik, tidak mahu bergaduh kerana perasaan cemburu. Adakah tindakan ini wajar?

UMIRA
Petaling Jaya


JAWAPAN

Suami yang mengamalkan poligami perlu bersikap adil pada kedua-dua isterinya. tidak wajar meletakkan kedua-dua isteri di bawah satu bumbung kerana ia akan menimbulkan rasa cemburu yang berlebihan bila melihat suami melayan seorang daripada mereka. Tidak timbul istilah puan memutuskan persaudaraan kerana ia lebih baik untuk puan dan madu.

Duduk berjauhan bukan memutuskan saudara, sebaliknya ia mungkin lebih baik bagi mengekalkan persaudaraan yang ada. Puan sebenarnya memohon hak puan yang perlu diberikan suami iaitu menyediakan tempat tinggal bagi isteri. Usah terlalu memikirkan perkara yang bukan-bukan. Jaga dan laksana tugas sebagai isteri kedua dengan baik dan adil. Sesekali bila keadaan reda dan madu dapat menerima puan sebagai adiknya bolehlah puan berjumpa dengannya. Berilah dia sedikit masa untuk menerima keadaan ini.