26 Mei 2009

HUKUM BUANG BULU KAKI BAGI WANITA

Datuk Dr. Mashitah Ibrahim

SAYA keliru dengan percanggahan pendapat mengenai perbuatan seseorang perempuan yang belum berkahwin membuang bulu kaki, tangan dan atas bibir (menggunakan sistem laser) atas keinginan dan kepuasan hati, tetapi bukan niat untuk menunjuk kerana dia menutup aurat bila keluar rumah. Apakah pandangan Datuk dalam hal ini? Apakah hukumnya?


LIN
Petaling Jaya




Persoalan mengenai perhiasan wanita sudah dikupas dengan jelas dalam ensiklopedia hukum wanita yang ditulis oleh Abdul Karim Zaidan.

Wanita yang berkahwin lebih luas skop perhiasannya yang mana jika dilakukan dengan niat untuk suami, ia menjadi harus.

Bagi seorang gadis, sesuatu hukum itu berdasarkan juga pada niat dia melakukannya dan tidak boleh sampai membawa kepada penipuan dan pemalsuan dirinya yang sebenar.

Semua ini bagi memelihara daripada berlaku penipuan bagi lelaki yang ingin meminang.

Hukum memakai hiasan adalah harus, kecuali jika ada nas yang mengharamkan berdasarkan firman Allah dalam surah al-Akraf, ayat 32 yang bermaksud: “Katakan siapa yang mengharamkan perhiasan yang Allah keluarkan untuk hambanya.”

Seorang wanita juga pada asalnya tidak berbulu pada bibir dan kawasan lain yang disebut tadi.

Oleh itu jika dia membuangnya kerana khuatir menyerupai lelaki atau demi menjaga kecantikan kerana Allah itu cantik dan suka pada yang cantik tanpa ada rasa ingin riak dan menunjukkan kecantikannya, ia tidak salah.